Awas! Wasir yang Tak Ditangani Bisa Picu Anemia

Awas! Wasir yang Tak Ditangani Bisa Picu Anemia
Awas! Wasir yang Tak Ditangani Bisa Picu Anemia

Wasir yang dikenal pula dengan sebutan ambeien biasanya muncul pada mereka yang menjalani gaya hidup tak sehat seperti kurang konsumsi buah dan sayuran. Tak hanya menyebabkan rasa nyeri saat duduk atau mengejan, wasir yang tak segera ditangani juga dapat menyebabkan anemia.

Menurut dr. Firdaus, SpB, Dokter Spesialis Bedah di Klinik Rumah Wasir, diperkirakan 50 persen dari populasi yang berumur lebih dari 50 tahun menderita wasir derajat sedang hingga berat. Pada kasus yang berat, perdarahan lebih mungkin terjadi, terutama saat buang air besar, perdarahan ini selanjutnya mengakibatkan masalah kesehatan lain berupa nyeri dan anemia

“Anemia pada pasien hemoroid terjadi saat perdarahan terus menerus dan terjadi dalam waktu yang lama. Jika seseorang kekurangan sel darah merah, maka sel-sel dalam tubuh tidak akan mendapatkan oksigen yang cukup, akibatnya pasien merasa lemah, letih dan lesu,” ujar dia dalam keterangan pers yang diterima Suara.com, Sabtu (28/10/2017).

Firdaus menambahkan, wasir yang disertai dengan kondisi anemia, menambah kompleksitas pengobatan wasir. Dokter tak hanya memberikan terapi wasir saja, namun juga melakukan tatalaksana anemia.

“Biaya pengobatan menjadi lebih besar. Adanya anemia, juga menunjukkan indikasi pasien agar segera melakukan pembedahan untuk mengatasi wasir,” tambah dia.

Metode pembedahan sendiri diindikasikan untuk mereka yang menderita wasir derajat 3 dan 4 atau yang telah gagal dengan pemberian obat-obatan. Beberapa teknik pembedahan yang dilakukan oleh dokter meliputi hemorrhoid dectomi, konvensional, bipolar electrocoagulation, rubber band ligation, stapler, biological electrical impedance auto-measurement (BEIM) dan laser.

“Teknik BEIM, memiliki beberapa keuntungan seperti jaringan luka langsung ditutup dengan panas yang dihasilkan dari alat, sehingga minimal perdarahan. Risiko terjadinya infeksi dapat dikurangi. Nyeri pasca tindakan dapat diminimalkan,” tambah Firdaus.

Selain itu pasien juga diimbau untuk memulai pola hidup sehat dengan banyak minum air putih yakni 6 hingga 8 gelas sehari, memperbanyak mengonsumsi serat dari sayur dan buah-buahan untuk memperbaiki kondisi hemoroid.

“Beberapa obat-obatan mungkin diberikan dokter, seperti obat penghilangkan rasa nyeri, obat pencahar untuk atasi sembelit, pemberian zalf atau pil anus untuk mengurangi iritasi, serta antibiotik bila terjadi infeksi,” terangnya.

Ini Bedanya BAB Berdarah pada Wasir dan Kanker Usus Besar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *